HOTLINE : 081259202233 EMAIL : admin@bursaforexindonesia.com :
Bursa Forex Indonesia-Trading Forex-Indeks-Logam Mulia dan Emas
SHARE :

Pivot Point

9
10/2020
Kategori : BELAJAR FOREX / Kelas Pemula
Komentar : 0 komentar
Author : staff bursa


Pivot Point

Kita semua memiliki masalah ini ketika sulit untuk menentukan target level untuk harga. Biasanya, pilihan level support dan resistance memiliki banyak keterlibatan subjektivitas. Itulah sebabnya banyak trader menggunakan indikator untuk menentukan tingkat target yang lebih umum. Salah satu cara yang paling sederhana untuk melakukannya adalah dengan menggunakan Pivot points.

Apa itu Pivot Point?

Pivot point adalah level support dan resistance yang signifikan, yang dapat menentukan trading yang potensial. Mereka dihitung oleh trader profesional (anggota pertukaran yang mengeksekusi transaksi dari lantai bursa, khusus untuk akun mereka sendiri) untuk menetapkan level kunci. Para trader ini sudah beradaptasi terhadap perubahan jangka pendek yang sangat cepat di pasar.Di awal sesi trading, mereka melihat harga tinggi, rendah, dan penutupan hari sebelumnya untuk menghitung pivot point untuk trading saat ini. Setelah itu, mereka menghitung level support 1, support 2, resistance 1, dan resistance 2. Tingkat level tersebut digunakan untuk trading harian. Sistem ini dikenal dengan nama sistem 5 poin tradisional.

Ada berbagai cara untuk menghitung pivot point.

Mari mulai dengan yang klasik.

Titik pivot utama (PP) adalah pivot pusat. Pivot pusat adalah support / resistance utama. Ini berarti harganya diperkirakan akan floating di level ini hampir sepanjang waktu. Ini digunakan sebagai dasar untuk semua level pivot lainnya.

Pivot point dihitung sebagai berikut:

Pivot Point (PP) = (Tinggi + Rendah + Tutup) / 3

Aturan di balik penghitungan ini sederhana: kami mengambil harga tinggi, rendah, penutupan kemarin dan membaginya dengan 3.

Support 1 (S1) = (PP x 2) – Harga Tinggi Sebelumnya;

Support 2 (S2) = PP – (Harga Tinggi Sebelumnya – Harga Rendah Sebelumnya);

Resistance 1 (R1) = (PP x 2) – Harga Rendah Sebelumnya;

Resistance 2 (R2) = PP + (Harga Tinggi Sebelumnya – Harga Rendah Sebelumnya).

Terkadang harga pembukaan juga digunakan dalam rumus. Dalam hal ini, persamaannya adalah:

PP = ((Harga Pembukaan Hari ini) + Kemarin (Harga Tinggi + Rendah + Penutupan)) / 4

Level support dan resistance dihitung sama dengan sistem 5 poin.

Sistem 5 poin klasik bukan satu-satunya cara menghitung poin Pivot. Mari kita lihat jenis lainnya:

  • Woodie Pivot Point. Beberapa trader menggunakan Pivot berdasarkan rumus Woodie. Mereka dihitung sangat berbeda:

R2 = PP + Harga Tinggi – Harga Rendah

R1 = (2 X PP) – Harga Rendah

PP = (Harga Tinggi + Harga Rendah + 2 Harga Penutupan) / 4

S1 = (2 X PP) – Harga Tinggi

S2 = PP – Harga Tinggi + Harga Rendah

Beberapa trader lebih memilih sistem ini karena memberikan lebih banyak bobot pada harga penutupan pada periode sebelumnya

    • Titik Pivot Camarilla. Level harga ini mirip dengan Woodie, meskipun mereka dihitung untuk 8 level utama (4 resistance dan 4 support).
    R4 = C + ((H-L) x 1,5000) R3 = C + ((H-L) x 1,2500) R2 = C + ((H-L) x 1,1666) R1 = C + ((H-L) x 1.0833) PP = (H + L + C) / 3 S1 = C – ((H-L) x 1.0833) S2 = C – ((H-L) x 1,1666) S3 = C – ((H-L) x 1,2500) S4 = C – ((H-L) x 1,5000)
    • Fibonacci Pivot Point. Poin utama dari jenis ini adalah penggunaan level Fibonacci dalam menghitung support dan resistance.
    R3 = PP + ((Harga Tinggi – Harga Rendah) x 1.000) R2 = PP + ((Harga Tinggi – Harga Rendah) x 0,618) R1 = PP + ((Harga Tinggi – Harga Rendah) x 0,382) PP = (H + L + C) / 3 S1 = PP – ((Harga Tinggi – Harga Rendah) x 0,382

Pemilihan periode bergantung pada strategi trading Anda.

Level pivot point berubah tergantung dari periode apa yang Anda pilih. Ada pivot point harian, mingguan, bulanan dan tahunan.Biasanya, kami menggunakan pivot harian untuk trading di M30 dan pada timeframe intraday yang lebih pendek. Mereka menggunakan harga tinggi, rendah, dan penutupan dari hari sebelumnya. Angka-angka itu diperbarui setiap hari.Kami menggunakan pivot point mingguan pada grafik H1, H4, D1. Untuk menghitung level ini dibutuhkan harga tinggi, rendah, dan penututupan minggu sebelumnya. Catat bahwa mereka tidak berubah sampai minggu depan dimulai.Pada grafik mingguan, kami menyarankan Anda untuk menggunakan pivot bulanan. Mereka mengumpulkan data dari bulan sebelumnya.Jika Anda menganalisis grafik bulanan, Anda bisa menerapkan pivot tahunan. Ini menggunakan harga tinggi, rendah dan penutupan pada tahun sebelumnya.

Penggunaan pivot point.

Ada banyak strategi dari trader yang menggunakan pivot point. Mari kita lihat yang paling sering digunakan.

Pivot points dapat digunakan sebagai level support dan resistance tradisional. Trader forex jangka pendek menempatkan order beli dekat dengan level yang teridentifikasi dari support dan order sell ketika pasangan mendekati resistance. Semakin sering sebuah pasangan mata uang menyentuh tingkat pivot kemudian berbalik arah, maka semakin kuat levelnya.

– Jika harga bergerak menuju level resistance, Anda dapat menempatkan pending order sell limit dan stop loss tepat di atas resistance.

– Jika harga bergerak menuju level support, Anda dapat menempatkan buy limit dan stop loss di bawah support.

Perlu diingat bahwa level support menjadi resistance jika harga berada di bawah mereka, dan resistance menjadi support jika harganya di atas mereka.

    • Breakout trader forex menggunakan pivot points untuk mengidentifikasi level kunci yang perlu dipatahkan untuk menentukan arah harga selanjutnya.
    – Jika Anda yakin bahwa Anda melihat trend bullish yang kuat, maka Anda dapat menunggu hingga pasangan menembus resistanca pertama. Segera setelah pasangan memecahkannya, Anda dapat membuka posisi buy dan menempatkan take profit pada level resistance berikutnya. Jangan melupakan stop loss. Stop loss harus ditempatkan di bawah resistance pertama. Namun, Anda dapat memindahkan stop loss secara manual jika Anda melihat bahwa harganya terus naik. – Jika Anda melihat harga itu mematahkan support, maka Anda dapat mulai order sell pasangan. Take profit akan berada pada level support berikutnya, stop loss harus ditempatkan di atas support yang telah dipatahkan oleh pasangan. Anda dapat memindahkan stop loss Anda di sini juga jika Anda melihat kelanjutan trend turun. Hati-hati dengan strategi ini karena sulit untuk menentukan apakah itu merupakan penembusan atau penipuan. Lonjakan adalah kejadian umum selama berita, jadi pastikan untuk terus mengetahui berita terbaru dan mengetahui apa yang ada di kalender ekonomi untuk hari ini atau minggu ini.
    • Pivot dapat digunakan untuk mengidentifikasi trend pasar secara keseluruhan.
    – Jika harga menembus pivot point ke atas, itu pertanda bahwa ada banyak pembeli di pasar dan Anda harus mulai buy pasangan. Harga yang berada di bawah pivot point akan menandakan sentimen bearish dan bahwa penjual dapat memiliki kekuatan selama sesi trading.
 

Hal lain yang penting untuk diketahui adalah hubungannya dengan jam buka pasar.Seperti yang kita ketahui, pasar Forex berjalan 24 jam sehari. Ada empat sesi pasar: Australia, Jepang, Inggris dan Amerika Serikat. Anda dapat menemukan perkiraan waktu untuk masing-masing di sini.

Ketika salah satu pasar buka, ada kemungkinan besar untuk menerobos level pivot karena banyak trader memasuki pasar pada saat yang bersamaan. Selama periode ketika pasar AS ditutup dan pasar Asia dibuka, harga mungkin tetap stabil selama berjam-jam antara pivot point dan support atau resistance. Ini memberi peluang kepada para trader jangka pendek.

Kesimpulanya adalah pivot point sangat membantu trader dengan cara yang berbeda. Anda dapat menggunakan indikator ini sendiri atau mengkombinasikannya dengan indikator lain. Opsi kedua memungkinkan Anda untuk membuat dan mempraktikkan strategi trading unik Anda sendiri.

Mulai trading di akun demo untuk mencoba menggunakan Pivot Point dan menguji masing-masing strategi yang telah Anda pelajari di sini guna menemukan strategi yang tepat untuk trading Anda.

Berita Lainnya

28
02/2021
Theory Longitudinal
Author : Bursa Forex Indonesia
28
02/2021
Theory Market Time
Author : Bursa Forex Indonesia
28
02/2021
Theory Time Frame
Author : Bursa Forex Indonesia
28
02/2021
Theory Ratio Kecukupan Modal
Author : Bursa Forex Indonesia
28
02/2021
Theory Sideway
Author : Bursa Forex Indonesia
28
02/2021
Theory Fundamental
Author : Bursa Forex Indonesia


Tinggalkan Komentar

error: Content is protected !!